Posted in Education

SKALA PENGUKURAN DAN TEKNIK PENSKALAAN


1. SKALA PENGUKURAN
Pengukuran merupakan aturan-aturan pemberian angka untuk berbagai objek
sedemikian rupa sehingga angka ini mewakili kualitas atribut. Terdapat empat jenis
skala yang dapat digunakan untuk mengukur atribut, yaitu: skala nominal, skala ordinal,
skala interval, dan skala ratio.
a. Skala nominal
Merupakan salah satu jenis pengukuran dimana angka dikenakan untuk objek atau
kelas objek untuk tujuan identifikasi. Nomor jaminan social seseorang, nomor
punggung pemain sepakbola, loker, dan lain-lain adalah suatu skala nominal.
Demikian juga, jika dalam suatu penelitian tertentu pria diberikan kode 1 dan wanita
mendapat kode 2, untuk mengetahui jenis kelamin seseorang adalah melihat apakah
orang ini berkode 1 atau 2. Angka-angka tersebut tidak mewakili hal lain kecuali
jenis kelamin seseorang. Wanita, meskipun mendapat angka yang lebih tinggi, tidak
berarti “lebih baik” dibanding pria, atau “lebih banyak” dari pria. Kita boleh saja
membalik prosedur pemberian kode sehingga wanita berkode 1 dan pria berkode 2.
b. Skala ordinal
Merupakan salah satu jenis pengukuran dimana angka dikenakan terhadap data
berdasarkan urutan dari objek. Disini angka 2 lebih besar dari 1, bahwa angka 3 lebih
besar dari 2 maupun 1. Angka 1, 2, 3, adalah berurut, dan semakin besar angkanya
semakin besar propertinya. Contoh, angka 1 untuk mewakili mahasiswa tahun
pertama, 2 untuk tahun kedua, 3 untuk tahun ketiga, dan 4 untuk mahasiswa senior.
Namun kita juga bisa memakai angka 10 untuk mewakili mahasiswa tahun pertama,
20 untuk tahun kedua, 25 untuk tahun ketiga, dan 30 untuk mahasiswa senior. Cara
kedua ini tetap mengindikasikan level kelas masing-masing mahasiswa dan relative
standing dari dua orang, yaitu siapa yang terlebih dahulu kuliah.
c. Skala interval
Merupakan salah satu jenis pengukuran dimana angka-angka yang dikenakan
memungkinkan kita untuk membandingkan ukuran dari selisih antara angka-angka.
Selisih antara 1 dan 2 setara dengan selisih antara 2 dan 3, selisih antara 2 dan 4 dua
kali lebih besar dari selisih antara 1 dan 2. Contoh adalah skala temperature,
misalnya temperature yang rendah pada suatu hari adalah 40o F dan temperature
yang tinggi adalah 80o F. Disini kta tidak dapat mengatakan bahwa temperature yang
tinggi dua kali lebih panas dibandingkan temperature yang rendah karena jika skala
Fahrenheit menjadi skala Celsius, dimana C = (5F – 160) / 9, sehingga temperature
yang rendah adalah 4,4o C dan temperature yang tinggi adalah 26,6o C.
d. Skala ratio
Merupakan salah satu jenis pengukuran yang memiliki nol alamiah atau nol absolute,
sehingga memungkinkan kita membandingkan magnitude angka-angka absolute.
Tinggi dan berat adalah dua contoh nyata disini. Seseorang yang memiliki berat 100
kg boleh dikatakan dua kali lebih berat dibandingkan seseorang yang memiliki berat
50 kg, dan seseorang yang memiliki berat 150 kg tiga kali lebih berat dibandingkan
seseorang yang beratnya 50 kg. Dalam skala ratio nol memiliki makna empiris
absolute yaitu tidak satu pun dari property yang diukur benar-bnar eksis.

2. TEKNIK PENSKALAAN
Terdapat beberapa cara untuk mengukur sikap, diantaranya adalah self-report.
Self report merupakan metode penilaian sikap dimana responden ditanya secara lansung
tentang keyakinan atau perasaan mereka terhadap suatu objek atau kelas objek.
a. Skala Likert summated ratings
Merupakan teknik self report bagi pengukuran sikap dimana subjek diminta untuk
mengindikasikan tingkat kesetujuan atau ketidaksetujuan mereka terhadap masingmasing
pernyataan. Skala likert adalah salah satu teknik pengukuran sikap yang
paling sering digunakan dalam riset pemasaran. Dalam pembuatan skala likert,
periset membuat beberapa pernyataan yang berhubungan dengan suatu isu atau
objek, lalu subjek atau responden diminta untuk mengindikasikan tingkat kesetujuan
atau ketidaksetujuan mereka terhadap masing-masing pernyataan. Contoh:
Sangat Setuju
Setuju
Netral
Tidak Setuju
Sangat tidak setuju
b. Skala semantic differential
Merupakan salah satu teknik self report untuk pengukuran sikap dimana subjek
diminta memilih satu kata sifat atau frase dari sekelompok pasangan kata sifat atau
pasangan frase yang disediakan yang paling mampu menggambarkan perasaan
mereka terhadap suatu objek. Misalnya kita kembali menggunakan persoalan
pengukuran sikap terhadap bank. Periset perlu membuat daftar pasangan kata sifat
atau pasangan frase berkutub-dua. Skala yang telah dibuat kemudian disebarkan pada
suatu sampel responden. Setiap responden diminta membaca seluruh frase berkutupdua
dan menandai sel yang paling mampu menggambarkan perasaannya. Responden
biasanya diberi tahu bahwa sel-sel ujung adalah sel-sel objek paling deskriptif, sel
tengah adalah sel netral, dan sel-sel antara sebagai sel agak deskriptif serta sel cukup
deskriptif. Jadi sebagai contoh, jika seorang responden merasa bahwa pelayanan
bank A berkualitas sedang, maka dia akan menandai sel keenam dari kiri.
Contoh:
Pelayanan tidak berkualitas :—-:—-:—-:—-:—-:—-:—-: Pelayanan berkualitas
Lokasi tidak menyusahkan :—-:—-:—-:—-:—-:—-:—-: Lokasi menyusahkan
Jam kerja menyusahkan :—-:—-:—-:—-:—-:—-:—-: Jam kerja tidak menyusahkan
Suku bunga kredit tinggi :—-:—-:—-:—-:—-:—-:—-: Suku bunga kredit rendah

DAFTAR PUSTAKA
1. Churchill, Gilbert A. 2005. “Dasar-Dasar Riset Pemasaran”, Edisi 4, Jilid I,
Alih Bahasa Oleh Andriani, Dkk, Penerbit Erlangga, Jakarta.

Penulis:

HR Practitioner II Trainer II Hypnotherapist II Penggiat Warung Kopi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s